20120309

"At-Tibyaan fii Aadaabi Hamalatil Quran"//Keutamaan Membaca dan Mengkaji Al-Quran


PENDAHULUAN


Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Segala puji dan dan puja patut kita haturkan hanya kepada Allah swt. Kita semua sudah selayaknya memuji Dia serta memohon pertolongan dan ampunan kepada-Nya. Kita memohon perlindungan kepada Allah swt daripada godaan syetan terkutuk, kejahatan yang kita buat sendiri dan keburukan segala amal serta perbuatan kita.
      Barangsiapa diberi petunjuk Allah swt, maka tidak ada satupun kekuatan yang dapat menyesatkannya. Dan Barangsiapa yang disesatkan oleh Allah swt, maka tidak ada kekuatan pun yang dapat memberi petunjuk kepadanya.
     Saya bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, tiada sekutu bagi-Nya dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah hamba terpilih dan Rasul-Nya.
     Selanjutnya, Allah Azza wa Jalla telah memuliakan kepada kita semua dengan Al-Qur’an yang berisi khabar umat-umat sebelumnya ataupun sesudahnya dan memberi keputusan di antara mereka.
     Al-Qur’an adalah pemisah antara yang haq dan yang batil. Tidaklah seorang yang sombong meninggalkannya kecuali Allah swt mematahkannya.     Barangsiapa mencari petnjuk selain Al-Qur’an, maka Allah swt menyesatkannya. Al-Qur’an adalah tali Allah Yang teguh dan dzikir yang bijaksana serta jalan yang lurus.
      Dengan tuntuan Al-Qur’an, kita tidak akan menyimpang, lidah orang-orang yang lemah tidak menjadi tumpul dan para ulama tidak merasa kenyang untuk menimba ilmu-ilmu langit darinya.
     Al-Qur’an tidak menjadi usang meskipun diulang-ulang, keajaibannya tidak pernah habis. Begitu hebatnya Al-Qur’an sampai-sampai bangsa jin ketika mendengarnya mengatakan, “Sesungguhnya kami telah mendengar Al-Qur’an yang menakjubkan, yang memberi petunjuk ke jalan yang benar, kemudian kami beriman kepadanya.”
     Barangsiapa yang berkata berdasarkan Al-Qur’an, maka dia berkata benar. Barangsiapa mengamalkannya, maka dia pasti akan mendapatkan pahala yang berlipat dan tidak disangka-sangka.
     Barangsiapa memutuskan perkara dengannya, maka dia telah berlaku adil dan Barangsiapa menyeru kepadanya, maka dia akan diberi petunjuk menuju jalan yang lurus.
     Allah swt telah mengemukakan dalam Al-Qur’an berbagai nasihat dan perumpamaan, adab dan hukum serta sejarah tentang orang-orang yang terdahulu dan yang kemudian. Di samping itu, Allah swt juga menyuruh kita untuk memperhatikan dan mengamalkan adab-adabnya.
     Para ulama telah menuliskan kitab tentang masalah ini dan membahas secara mendalam. Kemudian datang Imam An-Nawawi rahimaullahu ta’ala, mengumpulkan serta meringkaskannya ke dalam kitab ini. Kandungan kitab ini meliputi adab-adab membaca, belajar Al-Qur’an, sifat-sifat penghafaz, keterangan keutamaan membacanya, adab-adab bagi murid dan ustadz, panduan mengamalkan dan menjalankan tuntutan dan hukumnya supaya para penuntut Al-Qur’an mendapatkan manfaat sebesar-besarnya.
     Di akhir kitab ini, Imam An-Nawawi juga menjelaskan nama-nama dan kata-kata asing yang terdapat dalam Al-Qur’an, serta menyinggung sejumlah kaedah dan faedahnya. Maka jadilah, ini sebuah kitab yang berguna bagi penuntut ilmu dan pengkaji Al-Qur’an. Mudah-mudahan Allah swt membalasnya dengan kebaikan atas jasanya kepada seluruh muslimin dan muslimah dan mudah-mudahan Allah swt memasukkan sang Imam dan kita ke dalam golongan ahli Al-Qur’an dan yang mendapat keistimewaan darinya.

Naskah Tulisan Tangan
     Penulisan kitab ini berasal dari naskah tulisan tangan yang tersimpan di Daarul Kutub Azh-Zhahiriyah di Damasyiq bernomor 326 tahun (37) Qiraat. Ia naskah yang lengkap, teliti dan memiliki sistem penulisan yang baik serta naskah terbaik yang pernah tersimpan di Daarul Kutub Azh-Zhahariyah di Damsyiq. Ia termasuk kitab-kitab yang diwakafkan oleh penguasa Syam pada tahun ke-12 Hijriyah, As’ad Basya Al-Azhm, pemilik museum terkenal di Damsyiq  kepada ayahnya, Ismail Basya Al-Azhm.
     Naskah itu sendiri telah mengalami berbagai kerusakan sehingga lembar keempat dan kelima tidak bisa ditemukan. Namun, kekurangan itu diperbaiki dengan tulisan baru yang berbeda dengan salinan dan syakal saya. Bagian-bagian dan fasal-fasal serta judul fasalnya tertulis dengan dakwat merah.
     Muhammad bin Ali bin Umar Al-Baysuni menulisnya untuk dirinya pada tahun 891H. Di bagian akhir, terdapat ijazah atas nama Usman bin Muhammad tertanggal tahun 986H.
     Naskah itu tersusun dalam Mujallad kecil, jumlah halamannya ada 151 lembar dimana dalam setiap lembarnya ada sebelas baris berukuran 18x13cm. Ia adalah naskah yang dibaca silih berganti oleh para ulama. Di bagian tepi halamannya, terdapat koreksi-koreksi, faedah-faedah dan tulisan-tulisan baru yang berbeda dan tidak ada hubungannya dengan kitab ini.

Sejarah Penyesuaian
     Saya berusahan mentashih teks dan menyesuaikannya dengan naskah yang bertuliskan tangan. Saya berusaha sekuat tenaga memberi nomor dan penjelasan, menulis syakal pada ayat-ayatnya dan mengeluarkan hadits-haditsnya serta menunjukkan tempat-tempat rujukan bagi orang-orang yang ingin mendalaminya lebih jauh. Saya meletakkan nomor-nomor pada nama-nama dan kata-kata asing yang diterangkan pengarang aslinya di akhir kitab untuk memudahkan pembaca merujuk kepadanya.
     Di akhir kitab, saya letakkan hadits-hadits, nama-nama orang, tempat-tempat, kitab-kitab dan obyek-obyeknya yang disebutkan pengarang aslinya. Semua itu untuk memudahkan pembaca merujuk kembali tanpa harus mengalami kesulitan.
     Saya berharap bahwa saya telah menunaikan sebagian kewajiban saya dengan ringkasan ini dengan harapan sekiranya cetakan ini akan tampak lebih baik daripada cetakan-cetakan sebelumnya. Saya mohon kepada Allah Azza wa Jalla agar ini menjadi amalan saya dan tidak ada tujuan lain semata-mata untuk mendapat ridha-Nya. Sesungguhnya Dialah yang memberi taufik.
     Akhirul kalam, alhamdulillahi Rabbil ‘Alamiin.
     Damsyiq, 1 Muharram 1403 H.
     Abdul Qadir Al-Arnauth

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

0 comments: